Ngecrek

Kalo ujan turun nggak henti-henti,
aku khawatir jalan bakal banjir,
jemuran nggak kering dan aku kehabisan pakaian.
Belum lagi atap bocor di sana-sini,
bunga-bunga rontok dari tangkainya,
dan sumur meluap.

Nggak ada yang lebih menyenangkan
dari langit yang cerah,
dengan matahari yang bersinar hangat.
Hatiku damai dan tenang.
Kayak angin sepoi-sepoi yang nyapa daun yang jatuh dengan santun.
Kayak senja yang pelan-pelan pamit karena malem udah dateng.

Mungkin aku bakal ngalamin hari yang cerah itu nanti.
Dan aku nggak perlu khawatir jalan bakal banjir.
Debu bakal ngerangkul kakiku dengan penuh rindu,
kulitku bakal ngerasain lagi pakaian yang anget alami, bukan karena setrikaan,
atap yang bocor bakal ngebiarin cahaya matahari menyusup buat nambah penerangan di dalem rumah,
bunga-bunga bakal mekar dengan bangga di atas tangkainya,
dan sumur bakal nyimpen airnya dalem-dalem biar jadi harta karun yang terus dicari.

Nanti.
Kalo ujan udah abis stoknya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.